Mengenal Depresi Perinatal, Hal yang Pernah Dialami Britney Spears

britney-spears-depresi-perinatal
Dok. Getty Images

Selama 12 bulan terakhir, Britney Spears kerap jadi sorotan. Apalagi setelah pertempuran hukumnya atas 13 tahun konservatori. Selama proses pengadilan, Britney mengungkapkan bahwa dia telah dipaksa untuk menggunakan alat kontrasepsi, yang membuatnya tidak bisa memiliki anak, meskipun sempat mengalami depresi perinatal.

Pasca lepas dari konservatori, beberapa waktu lalu dia umumkan kabar gembira, bahwa dia telah mengandung anak tunangannya Sam Asghari melalui akun Instagram. Dia pun berani menyebut Sam dengan sapaan ‘Suami’, padahal keduanya belum menikah secara resmi. “Jadi saya melakukan tes kehamilan … dan uhhhhh yah … saya punya bayi,” tulis lagu ‘Toxic’.

Dalam postingannya, dia pun sempat menyinggung pengalaman kehamilan sebelumnya, termasuk perjuangan kesehatan mentalnya.

| Baca juga: Paris Hilton dan Carter Reum Siap Sambut Anak Kembar

“Sulit, karena ketika saya hamil (dulu) saya mengalami depresi perinatal. Saya harus mengatakan itu benar-benar mengerikan,” tulisnya. “Wanita tidak membicarakannya saat itu. Beberapa orang menganggapnya berbahaya jika seorang wanita mengeluh seperti itu dengan bayi di dalam dirinya, tetapi sekarang wanita membicarakannya setiap hari.”

Lantas seperti apakah depresi perinatal?

Depresi perinatal adalah salah satu komplikasi paling umum dari kehamilan dan setelah melahirkan. Hal ini terjadi pada 1 dari 7 wanita, kata Satuan Tugas Layanan Pencegahan Amerika Serikat.

| Baca juga: 3 Kali Menikah 6 Kali Bertunangan, Ini Tampilan Cincin Tunangan Jennifer Lopez dari Tahun ke Tahun

“Perinatal” mengacu pada kehamilan dan hingga satu tahun pasca persalinan, jelas Paige Bellenbaum, Direktur Pendiri The Motherhood Center di New York. “Sejak pandemi dimulai, jumlah ini telah disebutkan setinggi 50% hingga 70% dari semua wanita perinatal,” tambahnya.

Tanda-tanda umum depresi perinatal adalah merasa putus asa dan tidak berdaya hampir sepanjang hari, setiap hari; merasa malu, bersalah, atau seperti gagal; merasa kurang atau tidak ada kegembiraan dalam hal-hal yang biasanya membuat Anda bahagia; mengalami kesulitan membuat keputusan; tidak merasa terhubung atau terikat dengan bayi; tidak bisa tidur saat bayi sedang tidur atau diasuh atau terlalu banyak tidur; tidak nafsu makan atau makan lebih banyak dari biasanya; dan memiliki pikiran ingin melarikan diri atau menyakiti diri sendiri.

| Baca juga: Britney Spears Hamil dan Akui Telah Menikah dengan Sam Asghari

Untuk itu, sangat penting mengobati depresi perinatal secepat mungkin untuk melindungi kesehatan orang tua yang melahirkan dan bayinya. Studi menunjukkan bahwa hal itu dapat menyebabkan kelahiran prematur dan berat badan lahir rendah, ditambah lebih banyak masalah perilaku, fungsi kognitif yang lebih rendah, dan peningkatan risiko mengembangkan gangguan kejiwaan di kemudian hari.

Seperti halnya depresi pada umumnya, banyak metode pencegahan yang direkomendasikan oleh praktisi perawatan kesehatan, termasuk aktivitas fisik, pelatihan tidur bayi, yoga, dan pengobatan, bahkan seringkali kombinasi dari semuanya. Konseling paling efektif, mengurangi risiko hingga 39%, kata Satuan Tugas Pencegahan Amerika Serikat

“Terapi bicara dengan spesialis kesehatan mental ibu dapat menjadi intervensi pengobatan yang sangat efektif untuk wanita yang mengalami depresi perinatal ringan hingga sedang,” kata Bellenbaum. “Mampu memproses bagian-bagian sulit dari menjadi seorang ibu dan pengalaman yang kami bawa sendiri ke dalam transisi besar-besaran ini dapat banyak membantu.”

Menurut Bellenbaum, modalitas terapi yang paling umum digunakan adalah Cognitive Behavioral Therapy (CBT) dan Dialectical Behavior Therapy (DBT). (*)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here